read Nenek author Razali Endun PDF By Razali Endun

Bombastik bagi Mak SomPermulaan novel ini ada dinyatakan aku dan aku tidak tahu siapakah aku nya itu Sebab novel ini diceritakan oleh third person bukan first personAku mungkin boleh bergurau dengan rakanku kalau dia tanya ini novel apa kemungkinan aku akan jawab novel padi dan tikar mengkuang Aku sendiri pun tak tahu bagaimana orang anyam tikar mengkuang dengan pelbagai anyaman Dan proses pembuatan padi itu pun aku tak tahu bagaimana Buku ini memberi gambaran betapa kuatnya semangat tradisional yang dipegang oleh nenek bagi mengekalkan memberi gambaran betapa kuatnya semangat tradisional yang dipegang oleh nenek bagi mengekalkan turun temurun bangsa Malaysia pengakhiran buku ini mengingatkan aku pada satu pagi bila Dr Mazlin bercerita tentang nasib Kg Kerinci pada kami buku ini kurang lebih seperti itu bila aku naik LRT di stesen universiti iklan di sepanjang eskalator turut menceritakan suasana kg kerinci 30 tahun yang lalu anak kg kerinci 30 tahun yang lalu anak berkejaran rumah kayu setinggan yang kemudiannya digantikan dengan bangunan bangunan kemajuan menjadikan kampung kampung ini seperti melukut di tepian merosak mata memandang dan merimaskan dan akhirnya Kg kerinci dan Kg Abdullah Hukum anya tinggal nama pada stesen LRT pembangunan ironi kan Saya amat meminati watak Mak Som yang tidak putus asa menasihati anak sulungnya Dato Mahfus supaya menghentikan rancangan pembangunan bandar baharu di tanah Rizab Melayu yang merugikan seluruh penduduk Kampung Bertam Malim Dalam salah satu dialog antara Mak Som dengan Dato Mahfus ia menyedarkan saya bahawa pembangunan itu adakalanya tidak menguntungkan siapa siapa Apakah makna pembangunan Adakah ia disukat dengan rendah tingginya bangunan Kalau ada bangunan tinggi tinggi kita pun bersorak berangan angan mahu memiliki syurga di kayangan sedangkan ak milik akiki terlepas dari tangan Kau nak orang kampung jadi macam Pak Kaduk menang sabung kampung tergadaiSelain itu watak Mak Som yang amat mencintai kesenian Melayu juga menarik minat saya Pada usia pikunnya Mak Som gemar mengayam tikar mengkuang dan selalu menghamparkannya di ruang tamu Meskipun Dato Mahfus sudah puas menasihati Mak Som supaya menggantikannya dengan permaidani mahal yang dibeli oleh anaknya sendiri Mak Som tetap bertegas menolaknya Pada Mak Som tikar mengkuang itulah simbol kebanggaan masyarakat Melayu Kalau nenek mati nanti baringkan jenazah nenek di atas tikar mengkuang Demikianlah pesanan Mak Som kepada cucunya Razlan sebagai wasiat terakhir sekiranya beliau tiada nanti Walaupun jalan cerita kemas tidak terlalu berdrama dan agak boleh dijangkakan namun membaca kerja ini tidaklah boleh digambarkan sebagai menyeronokkan Terdapat beberapa kali penulis kelihatan seperti terlupa inti dan isi yang sama diulangi di tempat lain Premis yang mudah tetang Dream Animals hakartanah orang Melayu dan perangai orang Melayu sendiri yang suka menjual jati diri tentang politik kotor tentang sikap tamak. A terpaksa bermusuhan dengan anaknya sendiri yang mengejar pangkat dan kemewahan dunia dan sanggup mengorbankan tanah serta masa adapan orang orang di sekelilingny. ,


Tentang arga tanah Kenapa tak dikembangkan
Lagi Banyak Perkara Perkara 
Banyak perkara perkara dalam buku ni yang macam tak disemak sebelum diterbitkan contoh umur Razlan masa awal cerita dan masa penglibatan ayahnya Paling teruk tiba tiba Mak Som bertongkat dan tangga kayu diganti dengan tangga batu Buku ni nampak gayanya tiada editor Kalau ada tak kan jadi teruk macam ni Kalau inilah mutu pemenang Hadiah Sastera memang tiada lagi la kepercayaan pada mana mana The First Book Of The Black Goddess hadiah sastera lepas ni Buku ni baik sedikit dari buku buku popular Dalam setiap peradaban manusia martabat manusia acap kali ditautkan dengan benda benda yang dirasa amatlah berharga Tanah adalah salah satunya Melalui novel ini saya mengerti seperti juga di Indonesia urusan tanah di Malaysia bukanlah benda yang mudah Diceritakan bahwa nenek Som sampaiarus bermusuhan dengan anaknya sendiri karena urusan tanah Sang anak sudah dibutakan pangkat dan kemewahan dunia sehingga berani berhadapan dengan Ibunya sendiri yang yakin bahwa tanah adalah pusaka yang The Portable Jung harus dirawat Nenek ialah sebuah novel yang agak tragis juga saya kira sekiranya dihayati sepanjang menelusuri kisah seorang pikun bernama Mak Som yang bertungkus lumus mempertahankan tanah pusaka dan adat Melayu lalu dikhianati secaraalus oleh anak kandungnya sendiri yang kurang sensitiviti dan kesedaran dek terpukau dengan wang pangkat serta wanitaCerita berkembang dengan baik sekali dan tempo pembacaan semakin laju serta mendebarkan meniti nasib Kampung Gelam serta penduduknya yang ditelan pembangunan yang menakutkan asil tindakan oportunis kapitalis yang tamak Bayangkan kawasan nasib Kampung Gelam serta penduduknya yang ditelan pembangunan yang menakutkan asil tindakan oportunis kapitalis yang tamak Bayangkan kawasan dan Maldita Davis hutan yang indah ditarah dengan rakus oleh mereka yang prinsipnya Cash is King dalam segalanyaDi sinilah Mak Som sebagai karekter yang bersikap berjuang mempertahankan tanah pusakanya yang telah diusahakan bersama mendiang suami tercinta selama berpuluh puluh tahun Bukan sahaja rumah Melayu malah tikar mengkuang juga Mak Som pertahankan agar generasi baru mengenalinya Saya cukup suka apabila Mak Som mengeluarkan bidalan pepatah peribahasa yang memberikan pelbagai pengajaran cocok dengan usianya yang banyak makan garam dalam kehidupanKita juga dapat mempelajari selok belok dunia politikus yang licik penuh dengan korupsi tikam belakang serta kebobrokan Akhirnya maruah bangsa tergadai di tangan mereka Blurb di belakang buku ini sudah menerangkan temanya politik Buku yang santai dan mudah difahami secara literal Aku tidak tahu bagaimana buku ini dapat memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2014 Bukan buku ini tidak bagus tetapi bagaimana panel penilai menilai buku yang boleh menang itu Keseluruhan buku ini cantik Tetapi ada beberapa perkataan yang nenek gunakan dalam dialog yang tidak wajar diutarakan oleh seorang nenek tua yang tidak berpendidikan iaitu marhaen Aku kira perkataan tersebut amat. Ngnya daripada menjadi mangsa pembangunan Dia menolak rancangan pembangunan yang dianggap merugikan penduduk kampung Nenek menjadi menarik apabila Mak Som sebenarny. BismillahirrahmanirrahimSepatut saya membacanya sebaik sahaja membeli di PBAKL 2014 lagi tanpa perlu menunggu penganugerahan Nenek di pentas HSPM 2014Membaca Nenek dari bab 1ingga bab 21 bukan sekadar bacaan biasa biasa Ia adalah penelitian terhadap realiti kehidupan dan pendedahan sebuah rahsia Akta Pengambilan Tanah adalah satu perkara baru yang diangkat dalam novel ini yang pastinya memancing rasa ingin tahu pembacaSaya langsung mencarinya di internet seusai membaca Nenek dan ia bukanlah perkara rekaan Sikap Mempertahankan Tanah Tempat Mendaratnya Parameswara Kampung Bertam Malim Oleh mempertahankan tanah tempat mendaratnya Parameswara Kampung Bertam Malim oleh Som sebagaimana dia mempertahankan tikar mengkuangnya sehingga akhir Krpersprache Im Beruf hayat juga bukanlah perkara biasa biasa Sekiranya tiada lagi insan seperti Mak Som dan semakin ramai insan seperti Dato Mahfus Tan Sri Dahan dan Megat Dewa maka kisah Nenek ini akan terus berputar tanpaenti dalam kehidupan sebenar kita Beratus ratus tahun Yahudi merempat dan dihina kerana tidak punya sebenar kita Beratus ratus tahun Yahudi merempat dan dihina kerana tidak punya Zionis Yahudi menguasai Palestin atas alasan memulihkan maruah Orang Palestin merempat kerana tidak punya tanah lagi Mak Som tidak mahu bangsanya merempat di bumi sendiri Nenek ms 124 Kebimbangan Mak Som sepatutnya menjadi kebimbangan kitaJom baca Anda perlu baca Novel Nenek karya Razali Endun ini baru sahaja dinobatkan sebagai pemenang Hadiah Perdana Sastera Malaysia 2014 pada ari saya tamat membacanyaNenek pertahankan maruah bangsanya di bumi sendiri dipertahankan tanah sawah yang dikerjakan bersama almarhum suaminya biarpun ia tidak "Lagi Dikerjakan Disebabkan Ketiadaan "dikerjakan disebabkan ketiadaan air disebabkan pembangunan tanah di atas bukit dijalankan tanpa mengiku Saya baca buku ini setelah penulisnya sudah pergi meninggalkan kita Kisah seorang Nenek yang mempertahankan sekeping tanah miliknya yang ingin dimajukan Kisah yang biasa kita dengar sehingga kita sudah tidak rasa apa apa Sesuatu yang tidak biasa sudah menjadi biasa dan kita sudah berhenti melawanAda sesuatu yang besar dan penting di sebalik kisah biasa ini Pentingnya memugar jati diri yang sudah kian ilang Cerita dan idea sangat baik walaupun temanya banyak kali diulang ulang dalam lain lain buku Kisah seorang nenek yang berusaha mempertahankan tanah dan budaya tradisi daripada diceroboh oleh pengusaha tamak yang mempergunakan anaknya Watak watak penting seperti Mak Som Dato Mahfus Tan Sri Dahan dan Megat Dewa Tapi watak Mak Som tak dibina dengan begitu baik Watak Mahfus nampak kelam kabut terutama sekali penglibatan beliau dalam politik Watak Megat Dewa boleh dikembangkan lagi sebab akhir cerita ada konflik antara Megat Dewa dan Dato Mahfus Watak Tipah Lawa sangat tidak perlu kalau ada kenapa datang akhir akhir ceritaIdea cerita ingin menonjolkan Mak Som sebagai srikandi yang menentang pengambilan tanah tapi anya perarakan ke pejabat Menteri Besar dan sedikit idea. Nenek mengangkat tema politik yang bersimpang siur dengan isu moral dan budaya Ia mengisahkan seorang nenek bernama Mak Som yang berusaha mempertahankan tanah benda.

characters Nenek author Razali Endun

Nenek author Razali Endun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *